4 aturan bagi mereka yang meminjamkan uang

Meminjamkan uang selalu melibatkan risiko, baik karena alasan pribadi maupun profesional. Namun memberikan pinjaman kepada keluarga atau teman menambah kerumitan. Anda bisa kehilangan uang dan merusak hubungan penting dalam skenario terburuk. Jadi sebelum kita mempertimbangkan permintaan uang itu, mari kita telusuri dulu bagaimana cara meminjamkan uang secara legal.

Artikel ini terutama berfokus pada pinjaman pribadi, yang sering diabaikan dalam hal legalitas dan perjanjian. Berikut empat aturan penting untuk memastikan keamanan finansial dan kepatuhan hukum Anda.

Raih profit dalam 1 menit
Trading sekarang

Aturan 1: menilai stabilitas keuangan peminjam

Sebelum memberikan pinjaman, pastikan peminjam memahami bahwa uang tersebut bukanlah hadiah. Kejelasan ini penting tidak hanya untuk mendapatkan uang Anda kembali tetapi juga untuk menjaga hubungan yang sehat dengan peminjam.

Dengan begitu, untuk mengukur kestabilan keuangan seseorang, Anda bisa meminta untuk mereview laporan keuangannya. Anda juga dapat memilih pendekatan yang lebih formal dengan meminta mereka memberikan Laporan Keuangan Pribadi, yang menguraikan aset dan kewajiban mereka:

  • Aset: uang tunai, rekening bank dan pialang, tabungan, dan investasi
  • Kewajiban: utang kartu kredit, kredit mobil, hipotek, dan pajak yang belum dibayar

Dengan mengurangkan total kewajiban dari asetnya, Anda akan mendapatkan gambaran tentang kekayaan bersihnya. Anda memerlukan informasi ini untuk memutuskan apakah pemberian pinjaman kepada mereka sejalan dengan kepentingan finansial Anda.

5 keyakinan yang mencegah Anda menangani uang dengan benar

Namun jika ada sesuatu yang dianggap sebagai tanda bahaya, Anda dapat membatalkannya. Anda harus memprioritaskan diri sendiri dan melindungi kepentingan Anda. Tetapkan batas yang jelas mengenai jumlah pinjaman yang Anda rasa nyaman, dan jika batas Anda tidak sesuai untuk mereka, mereka dapat mencari sumber pinjaman alternatif seperti orang lain atau bank.

Aturan 2: buat perjanjian yang sah dan transparan

Saat Anda meminjamkan uang, memiliki perjanjian pinjaman tertulis atau surat promes adalah tindakan terbaik Anda.

Beberapa orang mungkin meminjamkan uang hanya berdasarkan kepercayaan tanpa mendokumentasikan persyaratannya. Namun, hal ini dapat menimbulkan komplikasi jika peminjam tidak memenuhi bagiannya dalam kesepakatan. Selain itu, jika ada perbedaan pendapat tentang apa yang disepakati secara lisan, tidak ada catatan tertulis yang bisa dijadikan acuan. Dengan membuat perjanjian pinjaman dan memelihara jejak kertas, Anda melindungi hak-hak hukum Anda.

Perjanjian formal:

– Secara jelas menyatakan komitmen peminjam untuk membayar kembali pinjamannya;

– Mencegah peminjam mengajukan klaim yang bertentangan dengan ketentuan perjanjian;

– Menguraikan rencana pembayaran kembali, dengan menyebutkan kapan dimulainya;

– Mencegah kesalahpahaman atau perselisihan.

Anda mungkin memiliki preferensi pembayaran tertentu saat meminjamkan uang. Apakah Anda lebih memilih pembayaran sekaligus sekaligus pada tanggal yang ditentukan atau cicilan bulanan yang lebih kecil dalam jangka waktu tertentu, tuliskan semuanya secara tertulis.

Cara membuat perjanjian pinjaman

Berikut adalah istilah-istilah mendasar yang harus disertakan:

Trading dengan profit hingga 90%
Coba sekarang
  • Jumlah pokok — Nyatakan dengan jelas jumlah yang dipinjam.
  • Suku bunga (jika berlaku) — Jika Anda telah menyetujui suatu suku bunga, sebutkan dalam perjanjian. Tidak semua pinjaman antara teman atau keluarga melibatkan bunga, namun jika demikian, tingkat bunganya harus didokumentasikan.
  • Ketentuan pembayaran kembali — Uraikan bagaimana peminjam akan membayar kembali pinjamannya.
  • Rencana darurat untuk non-pembayaran — Tentukan tindakan yang harus diambil jika peminjam tidak dapat memenuhi persyaratan pembayaran yang telah disepakati. Ini mungkin termasuk:
    • Menambah biaya tambahan pada pinjaman
    • Memodifikasi persyaratan pinjaman
    • Mengambil kepemilikan agunan (jika ada)
    • engambil tindakan hukum sebagai upaya terakhir

Berbicara tentang jaminan, itu adalah sesuatu yang berharga yang ditawarkan peminjam untuk melindungi uang Anda. Misalnya, mereka mungkin menggunakan mobilnya sebagai jaminan.

Jika mereka tidak memiliki sesuatu yang cukup berharga, Anda dapat meminta sesuatu yang penting bagi mereka. Hal ini memberi mereka alasan untuk tetap berpegang pada ketentuan tersebut. Ini mungkin terdengar kasar, tetapi komunikasikan bahwa ini bukan sesuatu yang Anda inginkan — ini semata-mata demi keamanan.

5 postur duduk terbaik untuk para pedagang
Banyak pedagang yang kurang memperhatikan postur duduknya, sehingga berdampak negatif pada kesehatan. Mari kita lihat!
Baca selengkapnya

Aturan 3: dokumentasikan semua transaksi

Setelah pemberi pinjaman dan peminjam menyetujui persyaratan, keduanya menandatangani perjanjian di hadapan saksi independen. Masing-masing pihak harus menyimpan salinan perjanjian yang ditandatangani untuk referensi.

10 kesalahan yang akan membuat uangmu menipis

Langkah ini menghasilkan catatan dokumen yang jelas. Langkah penting berikutnya adalah mentransfer uang kepada peminjam dengan cara yang tidak menimbulkan perselisihan. Metode yang disarankan adalah transfer bank langsung atau penerbitan cek. Ini menghasilkan bukti transaksi yang tak terbantahkan dan meyakinkan kedua belah pihak bahwa dana telah berpindah tangan sesuai rencana.

Setelah uang ditransfer, perjanjian menjadi efektif, dan bahkan pencatatan yang cermat tetap menjadi hal yang terpenting. Sebagai pemberi pinjaman, Anda tertarik untuk menyimpan catatan rinci tentang transfer awal dan melacak semua pembayaran kembali. Mendokumentasikan komunikasi apa pun yang terkait dengan pinjaman juga akan berguna, seperti tangkapan layar dan email.

Aturan 4: pertahankan tindak lanjut dan komunikasi

Naik turunnya keuangan adalah bagian dari kehidupan, dan jika hal itu melibatkan hubungan dekat, hal itu bisa menjadi sangat tidak nyaman. Jika perjanjian pinjaman diabaikan atau dilanggar, kemungkinan besar hal ini akan membebani obligasi yang telah terbentuk selama bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun. Untuk mencegah perpecahan seperti itu, jagalah jalur komunikasi tetap terbuka dengan peminjam, terutama ketika keadaan mulai tidak menentu. Ini adalah alat dan pertahanan terbaik Anda terhadap potensi permusuhan.

Bagi peminjam, merupakan praktik yang baik untuk memberikan pembaruan berkala mengenai status keuangan mereka, baik bulanan, triwulanan, atau tahunan. Hal ini membuat Anda, sebagai pemberi pinjaman, mendapat informasi tentang kinerja bisnis Anda dan potensi tantangan pembayaran apa pun. Hal ini juga memungkinkan terjadinya diskusi mengenai pilihan bantuan alternatif.

Yang terakhir, betapa pun kecil kemungkinannya, kedua belah pihak harus mengantisipasi potensi titik masalah dan memutuskan cara mengatasinya secara proaktif. Anda ingin mencegah perdebatan sengit mengenai hutang dan menjaga hubungan yang berharga. Ini mungkin tidak ideal, namun tujuannya adalah menjadikannya pengalaman positif bagi semua orang yang terlibat, sesuai kesepakatan.

Bagaimana cara menagih hutang jika peminjam tidak mau membayar Jika peminjam menolak membayar kembali, Anda dapat mengirimkan surat permintaan atau mengajukan tuntutan ke pengadilan kecil.

6 tips cara menghilangkan shopaholism

Surat permintaan adalah permintaan tertulis yang dikirimkan kepada peminjam untuk alasan yang jelas — meminta pembayaran atau tindakan untuk menyelesaikan masalah tanpa harus melalui pengadilan. Ini harus menyatakan tujuannya, meminta pembayaran pada tanggal tertentu, dan menyebutkan kemungkinan tindakan hukum. Anda dapat mengirimkannya secara langsung, melalui pengacara, teman, atau melalui surat tercatat.

Jika peminjam tidak menanggapi surat permintaan, pertimbangkan untuk mengajukan klaim ke pengadilan klaim kecil. Ini adalah cara yang lebih keras untuk menyelesaikan perselisihan kecil dibandingkan sekadar meminta, namun terkadang, hal ini perlu dilakukan. Perwakilan hukum mungkin tidak praktis karena tingginya biaya dibandingkan dengan jumlah yang diperlukan untuk kasus tuntutan kecil. Ingatlah bahwa batasan untuk pengadilan tuntutan kecil bervariasi tergantung di mana Anda tinggal.

Apakah meminjamkan uang kepada teman dan keluarga merupakan ide bagus?

Itu tergantung pada situasi keuangan, hubungan, dan tujuan Anda. Berikut beberapa pertimbangan utama:

  • Bisakah Anda meminjamkan uang ini dengan nyaman tanpa mempengaruhi stabilitas keuangan Anda sendiri?
  • Jika pemberi pinjaman lain mengatakan tidak, apakah risikonya tampak sepadan?
  • Apakah Anda bersedia mengambil jalur hukum jika tidak ada pembayaran?
  • Apakah Anda bersedia memaafkan hutang jika itu berarti menjaga hubungan Anda?

Jika Anda menjawab ya, pinjaman mungkin merupakan pilihan yang layak. Jika memberikan uang ini akan merugikan keuangan dan hubungan Anda, itu adalah alasan yang baik untuk mengatakan tidak. Terkait pinjaman dan keuangan, penting untuk membuat perbedaan yang jelas: trading tidak boleh melibatkan uang yang dipinjam dari teman atau keluarga. Binomo sangat mendukung pengelolaan uang yang bertanggung jawab dan menyarankan agar tidak melakukan trading dengan dana pinjaman.

Sumber:

Loans: your essential guide to lending money, LawDepot

Family loans: how to borrow from and lend to family, NerdWallet

Mulai dari $10, hasilkan hingga $1000
Trading sekarang
<span>Suka</span>
Bagikan
ARTIKEL TERKAIT
7 min
7 kebiasaan merusak dari orang yang selalu kekurangan uang
7 min
5 cara cerdas dalam rumah tangga untuk mengurangi biaya energi
7 min
Semua yang perlu Anda ketahui tentang risiko tidak sistematis
7 min
Bagaimana cara mengurangi anggaran belanja secara wajar?
7 min
Bagaimana cara tidak bangkrut pada Black Friday
7 min
Cara mempersiapkan diri secara finansial untuk menjadi orang tua: 7 tips yang harus Anda ketahui

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka