5 dari indikator scalping terbaik untuk digunakan segera

Scalping merupakan salah satu teknik perdagangan yang paling populer, tetapi cukup menantang. Anda membutuhkan banyak pengetahuan, pengalaman, dan alat analisis teknikal yang efektif untuk berhasil dalam scalping. Anda dapat bereksperimen dengan berbagai indikator, tetapi ada beberapa yang bisa Anda gunakan langsung untuk membangun strategi scalping terbaik Anda.

Pendekatan perdagangan ini memiliki nama yang menarik karena para pedagang bertindak sangat cepat, sehingga mereka mendapatkan keuntungan yang kecil dan banyak perdagangan. Pedagang yang menggunakan metode ini disebut scalper.

Mulai dari $10, hasilkan hingga $1000
Trading sekarang

Rata-rata pergerakan eksponensial

Rata-rata pergerakan eksponensial (Exponential Moving Average; EMA) dianggap sebagai moving average terbaik untuk scalping, karena menambahkan lebih banyak bobot pada harga terbaru. Hal ini membuatnya lebih sensitif terhadap fluktuasi harga. Tidak ada pengaturan yang sempurna untuk EMA, dan scalper dapat menggunakan EMA dengan periode yang berbeda.

  • Crossover. Banyak pedagang mendasarkan sinyalnya pada crossover EMA. Aturan umumnya adalah: ketika EMA dengan periode yang lebih pendek menembus di atas EMA dengan periode yang lebih panjang, ini adalah sinyal beli (1); ketika EMA dengan periode yang lebih pendek bergerak di bawah EMA dengan periode yang lebih panjang, ini adalah sinyal jual (2). 
  • Trend direction. Metode lainnya adalah dengan mempertimbangkan apakah harga berada di atas atau di bawah moving average. Jika di atas, harga naik; jika di bawah, harga turun. Namun, informasi ini tidak dapat digunakan dengan sendirinya, karena tidak memberikan sinyal beli dan jual.

MACD

MACD atau moving average convergence divergence adalah sebuah osilator yang mengukur momentum harga. Pedagang menggunakannya dengan parameter dasar EMA cepat dengan periode 12, EMA lambat dengan periode 26, dan garis sinyal dengan periode 9. MACD menyediakan berbagai sinyal, termasuk konvergensi/divergensi dan perpotongan garis 0. 

  • Crossover garis 0. MACD terdiri dari histogram dan dua garis, yaitu, MACD dan garis sinyal. Ketika histogram naik di atas 0, ini adalah tanda bahwa harga akan naik (1). Sebaliknya, ketika histogram turun di bawah 0, harga diperkirakan akan turun (2). Karena scalping dilakukan pada jangka waktu rendah, pedagang memasuki pasar segera setelah penembusan terjadi, bukan saat histogram berada di atas atau di bawah 0.
  • Konvergensi/divergensi. Konvergensi/divergensi adalah sinyal populer lainnya yang digunakan oleh para scalper. Sinyal ini muncul ketika harga dan MACD bergerak ke arah yang berbeda, ketika harga naik, MACD menurun, dan sebaliknya. Keempat sinyal tersebut ditunjukkan pada gambar di bawah ini.

Catatan: pada jangka waktu pendek, indikator memberikan terlalu banyak peringatan konvergensi/divergensi, tetapi hanya sedikit yang berfungsi. Oleh karena itu, setiap sinyal harus dikonfirmasi dengan alat analisis teknikal lainnya, termasuk indikator, kandil, dan pola grafik.

RSI

Apa saja indikator datar yang paling populer?

RSI (relative strength index) atau indeks kekuatan relatif adalah indikator scalping lainnya. Indikator ini sering dikombinasikan dengan indikator MACD untuk konfirmasi sinyal. Indikator ini mencerminkan kondisi pasar overbought/oversold, memberikan sinyal divergensi, dan mencerminkan peluang beli/jual ketika digunakan bersama dengan simple moving average (SMA). pedagang dapat menggunakannya dengan pengaturan periode standar 14. 

Kondisi overbought/oversold tidak banyak membantu para scalper, jadi mereka hanya menggunakan peringatan divergensi dan crossover RSI/SMA.

  • Divergensi. Sinyal divergensi sama dengan indikator MACD dan dapat dilihat pada gambar di atas. 
  • Crossover RSI/SMA. Ada indikator RSI dengan SMA yang diimplementasikan. Namun, jika platform perdagangan Anda tidak menyediakannya, Anda dapat menambahkan SMA secara manual ke osilator. Periode SMA biasanya sama dengan periode RSI – 14, dan deviasi standar harus 1, karena yang lebih besar dapat membuat sinyal kurang efektif pada jangka waktu yang pendek. Ketika RSI menembus di atas SMA, ini adalah sinyal beli (1). Ketika RSI turun di bawah SMA, ini adalah sinyal jual (2).
10 tanda bahwa Anda akan sukses sebagai trader
Banyak trader memiliki sifat alami tertentu yang membuat mereka sukses. Sementara yang lain perlu mengupayakannya. Cari tahu mana yang Anda miliki!
Baca selengkapnya

Osilator stokastik

Stokastik terkadang dikacaukan dengan RSI, karena keduanya adalah osilator yang memberikan sinyal serupa. Oleh karena itu, pedagang tidak menggabungkan keduanya. Namun, frekuensi sinyalnya bervariasi. Anda dapat memilih salah satu dari keduanya untuk pendekatan perdagangan Anda sendiri. 

Scalper dapat menggunakan indikator dengan pengaturan periode standar 14, periode perataan garis %K sebesar 1, dan periode perataan garis %D sebesar 3. Namun, dengan meningkatkan periode %K menjadi 2, Anda dapat menurunkan frekuensi sinyal crossover yang lebih baik pada jangka waktu rendah. 

Sedangkan untuk indikator RSI, kondisi overbought/oversold tidak memberikan sinyal yang dapat diandalkan untuk para scalper. Oleh karena itu, mereka menggunakan peringatan divergensi dan crossover %K dan %D: ketika %K naik di atas %D, harga diperkirakan akan naik (1); ketika %K turun di bawah %D, harga diperkirakan akan turun (2).

Bollinger bands

Para scalper lebih menyukai volatilitas yang meningkat, karena fluktuasi harga yang signifikan memungkinkan mereka untuk mendapatkan keuntungan dengan lebih cepat. Aturan umumnya adalah bahwa volatilitas meningkat ketika band menjauh dari garis tengah dan sebaliknya. Para scalper dapat menggunakan indikator ini dengan pengaturan standar, yaitu, periode 20 dan deviasi standar 2. 

Untuk menangkap sinyal beli/jual, Anda perlu melihat lokasi harga relatif terhadap band dan garis tengah. Ketika harga menyentuh band atas, itu adalah tanda bahwa harga akan segera jatuh (1). Jika harga menembus di bawah garis tengah, itu adalah sinyal penurunan akan berlanjut (2). Sebaliknya, ketika harga menyentuh band bawah, kemungkinan besar harga akan segera naik (3). Penembusan di atas garis tengah menandakan kelanjutan kenaikan (4). Anda bisa membuka beberapa perdagangan atau menggunakan order take-profit trailing.

Kesimpulan

Indikator-indikator yang disebutkan di atas adalah alat yang sangat efektif yang dapat Anda gunakan untuk membuat strategi terbaik Anda untuk scalping. Anda dapat menggunakan metode populer atau mengembangkan metode Anda sendiri setelah menguji indikator di akun demo. Namun, sangat penting untuk diingat bahwa sinyal-sinyal yang disebutkan di atas tidak akan bekerja sendiri-sendiri. Anda harus menggabungkan beberapa indikator sehingga mencerminkan titik masuk dan keluar yang akurat.

Sumber:

Scalping, babypips.com

Scalping (Day Trading Technique), CFI

<span>Suka</span>
Bagikan
ARTIKEL TERKAIT
5 min
Apa itu indikator analisis teknikal Ichimoku Cloud?
5 min
HSB Investment menyediakan panduan komprehensif untuk pemula tentang 10 jenis pola grafik yang berbeda
5 min
Cara menggunakan indikator stochastic
5 min
Cara menggunakan indikator teknikal dalam trading perdagangan Forex
5 min
Indikator tren dasar: apa itu MA (moving average) ?
5 min
Bagaimana cari menggunakan indikator negative volume index (NVI)

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka