Bagaimana membela kepentingan Anda sendiri tanpa konflik

Banyak spesies burung membangun dan mempertahankan wilayah untuk bersarang dan mencari makan. Alih-alih terlibat dalam konflik langsung, mereka menggunakan tampilan, panggilan, dan bahasa tubuh untuk mengomunikasikan kepemilikan mereka atas suatu wilayah. Penyusup mengenali sinyal-sinyal ini dan memilih untuk menghindari konfrontasi.

Kedengarannya bagus, bukan?

Orang juga dapat menerapkan prinsip serupa dalam kehidupan mereka. Dalam postingan ini, mari kita bahas cara-cara lugas untuk menegaskan kepentingan Anda tanpa menimbulkan konflik. Ini semua tentang komunikasi yang efektif dan metode non-konfrontatif.

Mulai dari $10, hasilkan hingga $1000
Trading sekarang

Mengapa orang menghindari membela diri mereka sendiri

Terlepas dari apakah Anda secara alami introvert atau ekstrovert, menegaskan diri sendiri harus dilakukan secara alami. Jika hal tersebut tidak terjadi dan terasa menantang, sering kali hal tersebut berakar pada masa lalu. Pada titik tertentu, Anda mungkin telah belajar bahwa memiliki kebutuhan itu salah atau kebutuhan Anda tidak sepenting kebutuhan orang lain. Keyakinan ini bisa tertanam dalam-dalam, terkadang tersembunyi di alam bawah sadar Anda. Namun, hal itu menghalangi Anda untuk memprioritaskan kebutuhan dan keinginan Anda.

Cara mengatasi ”fear of failing out”

Mungkin saja orang dewasa dalam hidup Anda tidak memahami kebutuhan Anda. Anda mungkin telah merawat seseorang, secara emosional atau fisik, yang sangat bergantung pada Anda. Anda mungkin terlalu khawatir akan menyakiti perasaannya atau membuat mereka merasa tidak enak jika Anda mengungkapkan perasaan atau keinginan Anda sendiri. Jika ini terdengar familier, Anda mungkin masih memikul beban rasa bersalah.

Ketegasan vs. agresi vs. pasif

Sikap asertif, agresif, dan pasif adalah cara-cara berbeda yang dilakukan orang dalam mengekspresikan kebutuhannya dan membela kepentingannya.

– Kepasifan berarti menghindari konflik dengan cara apa pun. Orang yang pasif memendam perasaannya, takut mengungkapkan kemarahan atau frustrasi akan memperburuk keadaan. Hal ini menyebabkan kebencian dan frustrasi.

– Agresi diwujudkan dalam cara yang kuat dan menyakitkan dalam mengekspresikan kebutuhan seseorang. Orang yang tidak bisa mengendalikan rasa frustrasinya akhirnya meledak, menggunakan kata-kata kasar, dan menyalahkan orang lain atas masalah mereka.

– Ketegasan adalah jalan tengah. Daripada memendam kemarahan atau menggunakan kata-kata yang menyakitkan, orang yang asertif menyatakan kebutuhannya dengan jelas dan langsung. Mereka mendengarkan orang lain dan mencari solusi yang menguntungkan semua orang.

Misalnya, dalam situasi di mana seseorang membutuhkan bantuan dalam presentasi di tempat kerja:

– Agresif: “Kamu selalu berusaha menghindari tugas berat! Sepertinya Anda tidak pernah serius dengan proyek ini.”

– Pasif: Selalu melewatkan tenggat waktu dan memberikan alasan yang tidak jelas, berharap pemimpin tim akan memperhatikan dan mengatasi masalah tersebut.

– Asertif: “Saya perhatikan ada beberapa tugas yang tampaknya tidak terdistribusi secara merata, dan hal ini memengaruhi kemajuan proyek kami. Bisakah kita bicara tentang alokasi tugas?”

Ciri-ciri komunikasi asertif

Komunikasi asertif ditandai dengan ciri-ciri tertentu, baik dalam perkataan maupun tindakan:

Raih profit dalam 1 menit
Trading sekarang

Kontak mata

Mempertahankan kontak mata sangat penting karena dapat menunjukkan ketulusan dan kepercayaan diri serta menunjukkan bahwa Anda hadir dalam percakapan.

Gerakan

Gerakan non-verbal, seperti gerakan tubuh, mengekspresikan emosi dan pikiran. Mereka menambahkan penekanan dan nuansa pada kata-kata Anda, sehingga membantu menyampaikan pesan Anda secara efektif.

Postur badan

Postur tubuh Anda memengaruhi cara orang lain memandang Anda. Postur tubuh yang positif menandakan keterbukaan, kepercayaan diri, dan kemauan untuk mendengarkan. Ini adalah bentuk komunikasi non-verbal yang menunjukkan ketegasan dan dominasi pasif.

Waktu

Kerugian: drama, adrenalin, atau sumber pembelajaran?

Pengaturan waktu penting dalam komunikasi asertif. Mengetahui kapan harus berbicara dan kapan harus mendengarkan menciptakan dialog yang seimbang, sehingga membiarkan orang lain mengekspresikan diri mereka sebelum memberikan masukan akan meningkatkan alur percakapan.

Suara dan nada

Nada bicara Anda, di samping pilihan kata, sangat penting untuk memperjelas maksud dan makna. Menggunakan nada yang tepat, dikombinasikan dengan faktor-faktor seperti kecepatan, nada, dan volume, membantu mengekspresikan pendapat namun tetap menghormati.

Isi

Bahasa yang jelas dan penuh hormat memastikan pesan Anda dipahami tanpa terkesan berwibawa. Plus, ini meningkatkan saling pengertian.

5 postur duduk terbaik untuk para pedagang
Banyak pedagang yang kurang memperhatikan postur duduknya, sehingga berdampak negatif pada kesehatan. Mari kita lihat!
Baca selengkapnya

Keterampilan komunikasi yang efektif dan teknik penyelesaian konflik

Jadi, Anda ingin mengungkapkan perasaan Anda dan menghindari konflik. Ini adalah keinginan umum baik dalam hubungan pribadi maupun profesional. Namun ketika emosi memuncak, penting untuk berkomunikasi secara efektif untuk mencegah kesalahpahaman dan menjaga hubungan yang sehat. Memperlunak startup. Mulailah percakapan secara positif dengan mengungkapkan penghargaan dan mengatasi masalah satu per satu. Gunakan pernyataan “Saya” seperti “Saya” ingin lebih terlibat dalam keputusan keuangan” daripada menyalahkan dengan “Anda tidak pernah menyertakan saya dalam keputusan keuangan.”

Melakukan dan menerima upaya perbaikan. Belajarlah untuk mengenali saat percakapan berubah menjadi negatif dan istirahatlah untuk menenangkan diri. Setidaknya 20 menit dapat membantu Anda mendapatkan kembali ketenangan dan berpikir jernih sebelum melanjutkan diskusi.

Keterampilan berbicara dan mendengarkan yang efektif. Manfaatkan teknik pembicara-pendengar di mana setiap orang bergiliran berbicara dan mendengarkan. Saat berbicara, sampaikan pemikiran Anda dan buat pernyataan singkat. Saat mendengarkan, parafrasekan apa yang dikatakan pembicara untuk memastikan pemahaman dan menghindari perdebatan atau memberikan pendapat. Bergiliran dan bertujuan untuk memahami, meskipun Anda tidak setuju.

Jadikan penyelesaian konflik sebagai prioritas. Daripada berusaha untuk menang atau menjadi benar dalam suatu perselisihan, prioritaskan penyelesaian konflik. Fokus pada menjaga dan memperkuat hubungan. Pilih pertempuran Anda. Tidak semua konflik sepadan dengan waktu dan tenaga Anda. Pertimbangkan apakah masalahnya benar-benar signifikan. Terkadang, yang terbaik adalah membiarkan perselisihan kecil berlalu.

Menangani reaksi dan tanggapan

Apa itu penghindaran penyesalan dalam trading?

Meskipun Anda melakukan segalanya dengan benar, Anda harus memahami bahwa tidak ada jaminan bahwa orang lain akan merespons dengan tepat. Orang memiliki emosi, perspektif, dan reaksinya sendiri. Meskipun Anda telah berupaya sebaik mungkin, mereka mungkin tidak selalu bereaksi positif. Meskipun demikian, perilaku dan respons Anda sendiri akan menentukan suasana interaksi. Tetap tenang dan tenang, bahkan ketika menghadapi tanggapan yang tidak kooperatif atau negatif, untuk menunjukkan kedewasaan dan profesionalisme.

Saat melakukan trading di Binomo, konflik dengan orang lain bukanlah hal yang biasa terjadi. Namun, selalu merupakan ide yang berharga untuk fokus pada pertumbuhan pribadi dan menjadi trader yang lebih baik dalam prosesnya.

Sumber:

Passive aggressive vs. assertive behavior in relationships, Psychology Today

Conflict resolution skills, HelpGuide.org

Examples of assertive communication (with features), Indeed

Trading dengan profit hingga 90%
Coba sekarang
<span>Suka</span>
Bagikan
ARTIKEL TERKAIT
5 min
10 tanda bahwa Anda akan sukses sebagai trader
5 min
Cara memulai tahun baru sebagai seorang pedagang
5 min
6 pertanyaan yang akan mencegah Anda melakukan kesalahan trading
5 min
Bagaimana belajar dari kesalahan trader lain
5 min
5 karakter yang dibutuhkan trader
5 min
5 praktik terbaik di tahun pertama trading Anda

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka