Revolusi Fintech: Bagaimana teknologi merevolusi sektor keuang

Fakta menarik: Pada abad ke-7 M, Tiongkok kuno memperkenalkan inovasi keuangan revolusioner – uang kertas. Uang kertas awal ini dikenal sebagai jiaozi dan menandai perubahan besar dalam dunia keuangan. Jiaozi menggantikan koin logam berat, dan sekarang, ada hal lain yang menggantikan sistem keuangan tradisional. Masuki revolusi fintech.

Raih profit dalam 1 menit
Trading sekarang

Revolusi Fintech: gambaran umum

Fintech, perpaduan antara keuangan dan teknologi, adalah istilah yang relatif baru namun dengan cepat mengubah cara individu dan industri menangani uang. Lebih khusus lagi, dalam 20 tahun terakhir, perusahaan fintech telah menggunakan teknologi dan aplikasi pintar untuk menjadikan layanan keuangan lebih baik. Mereka memecahkan permasalahan yang dihadapi masyarakat terhadap bank tradisional, menawarkan layanan digital yang mudah digunakan, menjangkau mereka yang sebelumnya tidak dapat mengakses perbankan, dan menemukan cara yang lebih murah untuk menawarkan layanan keuangan.

Apa itu teknologi keuangan?

Apa itu Bitcoin?

Dikenal sebagai versi singkat “fintech”, ini adalah perpaduan keuangan dan teknologi yang mencakup aplikasi, perangkat lunak, atau teknologi digital apa pun yang memungkinkan individu atau bisnis memperoleh wawasan tentang keuangan mereka atau melakukan transaksi keuangan secara online. Sederhananya, fintech menyederhanakan cara masyarakat menangani uang di era digital. Ini adalah teknologi di balik perbankan online, investasi mudah, dan penganggaran cerdas. Seiring dengan kemajuan teknologi, fintech akan memainkan peran yang lebih besar dalam mengubah lanskap keuangan, menjadikan layanan keuangan lebih mudah dan mudah diakses oleh semua orang.

Apa itu revolusi fintech?

Integrasi teknologi ke dalam keuangan telah terus terjadi selama beberapa waktu, dan dimulai dengan inovasi seperti ATM pada tahun 1960an dan pembayaran kartu. Meski begitu, ruang tersebut masih didominasi oleh lembaga keuangan tradisional.

Mulai dari $10, hasilkan hingga $1000
Trading sekarang

Ngomong-ngomong, lembaga keuangan tradisional, seperti bank dan credit unions, secara historis menjalankan tiga fungsi utama: menyimpan uang, meminjamkan uang, dan memindahkan uang. Fintech telah mendisrupsi masing-masing fungsi tersebut.

Mengenai pergerakan uang, cryptocurrency patut dicatat sebagai perkembangan besar. Dengan mendesentralisasikan sektor keuangan dan melewati bank dan saluran pembayaran tradisional, teknologi ini, yang didukung oleh blockchain, menawarkan sarana pertukaran alternatif. Perusahaan fintech yang berfokus pada pembayaran seperti Stripe, Venmo, Alipay, dan Apple Pay juga telah berhasil dan menghadirkan cara-cara baru yang efisien untuk menangani transaksi kepada masyarakat luas.

Di sisi peminjaman, bisnis fintech telah memperkenalkan inovasi seperti layanan beli sekarang bayar nanti, platform pinjaman peer-to-peer, dan program penjaminan emisi otomatis yang menggunakan AIe dan algoritma untuk mempercepat keputusan kredit. Karena mereka menyederhanakan pinjaman bagi konsumen dan bisnis, hal ini mengurangi kebutuhan akan lembaga keuangan tradisional.

Bahkan fungsi menyimpan uang pun mengalami perkembangan. Misalnya, bank virtual menjadi terkenal dan menawarkan layanan yang sepenuhnya online. Investasi juga mengalami transformasi, dengan robo-advisor dan aplikasi tabungan menjadi populer di kalangan konsumen muda dan menantang perusahaan pialang tradisional.

Selain itu, revolusi fintech telah melahirkan berbagai subkategori, antara lain defi (keuangan terdesentralisasi), insuretech (teknologi asuransi), dan regtech (teknologi regulasi).

Berapa banyak yang dapat Anda hasilkan sebagai trader harian?
Sebaiknya Anda mempelajari potensi hasil – bukan memimpikan penghasilan besar tetapi harus mengetahui cara berapa banyak yang harus Anda investasikan per perdagangan.
Baca selengkapnya

Apa yang membedakan fintech dengan revolusi industri?

Personalisasi di robo-advisor

Revolusi industri menandai peralihan dari perekonomian agraris dan berbasis tenaga kerja manual ke perekonomian mekanisasi dan industri. Saat itu, inovasi teratas adalah mesin uap, pabrik, dan produksi massal. Sebaliknya, fintech adalah bagian dari revolusi industri keempat, dan didorong oleh teknologi baru seperti robotika, kecerdasan buatan, blockchain, dan banyak lagi. Teknologi ini fokus pada otomatisasi, pertukaran data, dan transformasi digital.

Jadi, perbedaan utama antara perubahan-perubahan ini terletak pada sifatnya: revolusi industri mengubah industri dengan merevolusi metode produksi, sementara fintech merevolusi keuangan melalui digitalisasi. Keduanya menekankan perlunya memanfaatkan teknologi, namun fokus utama fintech adalah memenuhi kebutuhan sektor keuangan di dunia digital.

Teknologi yang membentuk fintech

Laporan McKinsey menunjukkan tujuh teknologi penting yang mendorong kemajuan fintech:

Kecerdasan buatan

AI meningkatkan pemodelan keuangan, mengidentifikasi pola, dan menghormati privasi dengan menggunakan data minimal dan bersih. Ini memperkuat layanan pelanggan seperti produk yang disesuaikan, chatbots, dan robo-advisor, dan meningkatkan tugas back-office seperti deteksi penipuan. Para analis memperkirakan AI akan menambah $1 triliun setiap tahunnya ke industri perbankan agar bank dapat mengadopsi strategi yang mengutamakan AI agar tetap kompetitif.

Blockchain

Evolusi Blockchain mencakup teknologi lintas rantai, dan teknologi utama yang mendasarinya, seperti kontrak pintar, bukti tanpa pengetahuan, dan penyimpanan data terdistribusi, tetap penting dalam fintech. Selain itu, DeFi juga mengalami pertumbuhan yang luar biasa, dengan $2,1 triliun aset digital terkunci dalam waktu kurang dari setahun, sehingga semakin meningkatkan potensi disruptif dari blockchain.

Komputasi awan

Tren yang muncul di sini mencakup edge computing, cloud container, dan integrasi AI-cloud. Inovasi-inovasi ini membebaskan lembaga keuangan dari kompleksitas TI, memungkinkan skalabilitas, dan memunculkan konsep seperti perbankan terbuka. Selain itu, layanan mikro berbasis cloud dirancang untuk merevolusi perbankan dengan menawarkan lebih banyak fleksibilitas.

Internet untuk segala

IoT terdiri dari tiga lapisan: sensor pintar, jaringan komunikasi, dan aplikasi. McKinsey secara khusus menyoroti peran IoT dalam membantu tujuan ESG, seperti pengurangan emisi karbon, dimana sensor memantau efisiensi energi. Di perbankan, teknologi ini meningkatkan manajemen risiko dan pembiayaan trading melalui pencocokan data dunia nyata, dan perusahaan asuransi menggunakan IoT untuk penilaian risiko yang tepat dan meningkatkan keterlibatan pelanggan.

Sumber terbuka

5 teknologi yang akan membuat investor gelisah di tahun 2023

Untuk mendorong inovasi keuangan, kecepatan, dan skalabilitas, bisnis baru beralih ke perangkat lunak sumber terbuka, arsitektur tanpa server, dan SaaS. SaaS memungkinkan penggunaan perangkat lunak yang fleksibel tanpa kepemilikan, tanpa server mengurangi biaya dan meningkatkan skalabilitas, dan perangkat lunak sumber terbuka mempercepat pengembangan aplikasi. Teknologi-teknologi ini bekerja paling baik jika digabungkan.

Tanpa kode dan kode rendah

Platform tanpa kode dan rendah kode membantu menjembatani kesenjangan bakat dalam pengembangan perangkat lunak dan dapat mengotomatiskan tugas-tugas seperti jalur audit dan pembuatan dokumen. Hal ini sangat berguna bagi lembaga keuangan dan perusahaan fintech yang perlu beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan pasar.

Otomatisasi hiper

Otomatisasi hiper berarti penggunaan teknologi seperti AI, pembelajaran mendalam, perangkat lunak berbasis peristiwa, dan RPA untuk menjadikan pekerjaan lebih efisien. RPA sudah banyak digunakan dalam transformasi digital, dan terus berkembang untuk memenuhi kebutuhan fintech. Perusahaan ini telah mengotomatisasi berbagai proses keuangan di operasi menengah dan back-office.

Tantangan dan peluang

Tantangan bagi startup fintech dan cara mengatasinya:

– Rintangan pendanaan — Menarik investor memerlukan rencana keuangan yang terperinci, strategi jangka panjang, dan validasi ide melalui statistik atau survei pengguna.

– Pencarian investor — Menjadi yang terdepan di antara pesaing dalam hal pendanaan adalah hal yang sulit, sehingga presentasi singkat yang komprehensif sangatlah penting.

– Persaingan raksasa — Startup sering kali menghadapi raksasa seperti PayPal dan Amazon, itulah sebabnya mereka harus fokus pada pasar yang kurang terlayani atau memecahkan masalah B2B agar berhasil.

Tantangan bagi petahana di bidang fintech:

– Keamanan data — Meningkatnya pelanggaran data meningkatkan kekhawatiran keamanan siber, namun penerapan fitur keamanan dan pengujian penetrasi rutin dapat mengurangi risiko.

– Kepatuhan terhadap peraturan — Tetap mematuhi berbagai peraturan adalah hal yang rumit. Untuk mengatasi hal ini, perusahaan dapat mempekerjakan ahli hukum atau personel kepatuhan yang berdedikasi untuk menghindari denda.

– Keahlian teknologi — Karena teknologi yang sudah ketinggalan zaman memengaruhi pengalaman pengguna, pertimbangkan untuk melibatkan pengembang fintech untuk memodernisasi layanan.

– Pengalaman pengguna — Retensi pengguna yang rendah menyebabkan hilangnya pendapatan, itulah sebabnya bisnis perlu berupaya meningkatkan pengalaman pengguna melalui gamifikasi dan personalisasi.

10 gadget paling tidak berguna

– Personalisasi — Personalisasi berbasis AI, seperti pemberitahuan push dan rekomendasi, membantu memenuhi preferensi dan minat pengguna.

Tren masa depan di fintech

Teknologi seperti blockchain dan perbankan terbuka, yang merupakan hal terpenting di era fintech saat ini, akan terus mendorong pertumbuhan tersebut. Selain itu, pembelajaran mesin akan mengambil peran lebih besar dalam menciptakan pengalaman yang dipersonalisasi dan menyesuaikan penawaran dan dukungan berdasarkan perilaku individu. Misalnya, bank digital seperti N26 dan Revolut sudah menggunakan ML untuk memberikan penawaran khusus dan bantuan penganggaran. Perusahaan asuransi Tiongkok Ping An menggunakan algoritme untuk menilai dan menyelesaikan klaim dengan cepat dengan menganalisis faktor-faktor seperti jenis kendaraan dan tingkat keparahan kerusakan.

Konsep “segmen satu” menandakan masa depan di mana alat keuangan dan sistem manajemen bisnis sangat individual, melayani kebutuhan unik setiap pengguna.

Fintech juga mengubah cara bisnis mengelola pembayaran dan keuangan, dengan munculnya penyedia pembayaran terintegrasi di sektor-sektor seperti e-commerce dan industri berbasis layanan. Platform seperti Shopify, Housecall Pro, dan Mindbody menawarkan sistem manajemen bisnis yang komprehensif dengan solusi pembayaran terintegrasi.

Neobanks, atau bank digital saja, adalah tren lain yang sedang meningkat di fintech. Popularitas mereka meningkat karena mereka menyediakan layanan perbankan virtual seperti transfer P2P sederhana, transfer uang internasional yang terjangkau, MasterCard tanpa kontak tanpa biaya, dan bahkan opsi untuk membeli kripto.

Membawa pergi

Masa depan layanan keuangan bergantung pada penggunaan teknologi baru, namun hal ini bukanlah sebuah perjalanan yang dapat dilakukan oleh satu organisasi saja. Hal ini dipengaruhi oleh perubahan ekonomi, sosial, dan politik. Agar berhasil, kolaborasi sangatlah penting, sehingga lembaga keuangan, perusahaan fintech, asosiasi, dan regulator harus bekerja sama untuk mengatasi tantangan dan memaksimalkan manfaat bagi dunia usaha dan masyarakat.

Untuk pemahaman lebih dalam tentang fintech dan komponennya, Binomo menawarkan beragam sumber daya. Lihat materi tambahan di situs web!

Sumber:

An introduction to fintech: Key sectors and trends, S&P Global

Fintech – challenges and opportunities, McKinsey & Company

Global fintech 2023: reimagining the future of finance, Boston Consulting Group

Trading dengan profit hingga 90%
Coba sekarang
<span>Suka</span>
Bagikan
ARTIKEL TERKAIT
8 min
Internet of things – apakah itu ancaman atau berkah?
8 min
Membuka kekuatan komputasi kuantum: bagaimana hal itu dapat mengubah dunia
8 min
5 alat teknologi alternatif yang akan meningkatkan keterampilan berdagang Anda
8 min
Mengapa Bitcoin yang muncul pada tahun 2009, baru meluncur naik pada tahun 2017
8 min
10 kiat-kiat keamanan kripto yang penting: praktik terbaik untuk melindungi dompet kripto
8 min
AI mengurangi kemacetan lalu lintas di Malaysia

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka