Mengapa pound Inggris lebih kuat dari dolar AS

Pound adalah mata uang tertua yang terus digunakan di dunia. Asal-usulnya dapat ditelusuri kembali lebih dari 1.200 tahun ke zaman Anglo-Saxon ketika berbentuk koin perak. Istilah “sterling” itu sendiri berasal dari kata Norman Kuno “sterl”, yang berarti “bintang kecil”, dan itu dicetak pada koin perak Norman awal.

Selama berabad-abad, pound telah berevolusi dan memperoleh signifikansi sebagai salah satu mata uang global utama. Ini dikenal karena stabilitas dan pengaruhnya dalam keuangan internasional. Tetapi pernahkah Anda bertanya-tanya mengapa? Mengapa pound lebih kuat dari dolar dan banyak mata uang dunia lainnya?

Mulai dari $10, hasilkan hingga $1000
Trading sekarang

Apa itu pasangan GBP/USD?

Pasangan GBP/USD mewakili nilai tukar di mana pound Inggris (GBP) dapat dikonversi menjadi dolar AS (USD) atau sebaliknya. Ini menunjukkan berapa dolar yang dibutuhkan untuk membeli satu pound. Misalnya, jika kurs 1,25, berarti satu pound setara dengan 1,25 dolar.

Pasangan ini adalah salah satu pasangan mata uang yang paling banyak diperdagangkan di pasar forex. Ini sering disebut sebagai Kabel. Julukan tersebut berasal dari saat nilai tukar dikomunikasikan antara kedua negara melalui kabel bawah air pada pertengahan abad ke-19.

Riwayat harga terbaru GBP/USD

“Salah satu cara untuk memikirkan mata uang adalah seperti maraton yang tidak pernah benar-benar berakhir,” kata Jonas Goltermann, seorang ekonom senior di Capital Economics, sebuah perusahaan riset yang berbasis di London.

Di awal tahun 2010-an, pasangan GBP/USD mengalami periode yang relatif stabil. Nilai tukar berkisar antara sekitar 1,50 dan 1,70, dengan fluktuasi sesekali sebagai respons terhadap peristiwa ekonomi dan sentimen pasar.

Gejolak ekonomi

Spinning top candlestick: semua hal yang perlu Anda ketahui

Namun, pada tahun 2016, terjadi gejolak pasar yang signifikan dan implikasi yang luas bagi lanskap ekonomi Inggris. Ada pergeseran penting dalam nilai tukar antara GBP dan USD, dengan pound mengalami penurunan yang signifikan. Segera setelah itu, nilai tukar melayang di sekitar 1,30, mencerminkan ketidakpastian seputar situasi.

Karena kekhawatiran tumbuh di tengah negosiasi yang sedang berlangsung, nilai tukar menunjukkan fluktuasi dalam kisaran 1,20 hingga 1,40. Tenggat waktu yang semakin dekat untuk transisi ekonomi yang krusial memicu volatilitas dalam nilai pound. Meskipun demikian, sebuah resolusi memberikan kejelasan tentang masalah tersebut, dan berdampak positif pada sentimen pasar, berkontribusi pada lingkungan yang lebih stabil.

Dari kinerja terendah sepanjang masa hingga kinerja yang kuat

Eswar Prasad, seorang ekonom di Universitas Cornell, berkata, “Kematian ratu dan jatuhnya pound tampaknya secara bersama-sama menandakan akhir sebuah era.”

Pada tahun 2022, pound mencapai titik terendah sepanjang masa di 1,035 melawan dolar karena kekhawatiran tentang ekonomi Inggris, inflasi tinggi, dan pengangguran. Pound yang melemah juga meningkatkan biaya impor dan menambah beban utang pemerintah.

Namun, pada April 2023, pound pulih dan menjadi mata uang G-10 dengan kinerja terbaik tahun ini. Tingkat mencapai 1,24, yang lebih rendah dari tingkat pra-2016 tetapi secara signifikan lebih kuat dari pada September 2022.

Kekuatan relatif

Mengapa pound Inggris begitu kuat ? Yah, itu tergantung pada definisi Anda tentang “kuat”. Kekuatan relatif suatu mata uang tidak semata-mata ditentukan oleh nilai satu mata uang dibandingkan dengan mata uang lainnya pada titik waktu tertentu. Yen Jepang menggambarkan hal ini dengan sempurna. Sementara yen dianggap sebagai mata uang yang kuat, nilainya relatif rendah terhadap dolar AS.

Raih profit dalam 1 menit
Trading sekarang

Dalam kasus GBP/USD, secara historis, pound biasanya dihargai lebih tinggi daripada dolar AS. Tapi ini tidak menjelaskan banyak tentang kekuatan ekonomi Inggris secara keseluruhan.

Untuk menilai kekuatan relatif suatu mata uang, penting untuk mempertimbangkan faktor-faktor di luar gambaran tunggal. Misalnya, Anda perlu menilai penawaran, permintaan, inflasi, pertumbuhan ekonomi, neraca perdagangan, dan faktor ekonomi mendasar lainnya. Ini berubah seiring waktu dan mengubah dinamika kekuatan antara GBP dan USD.

Bagaimana cara memulai trading dengan $200 dengan risiko minimal
Jangan biarkan anggaran yang kecil menghalangi Anda untuk trading! Pelajari cara memulai trading dengan $100 atau $200 dan dapatkan hasil maksimal dari uang ini!
Baca selengkapnya

Mengutip konvensi

Secara tradisional, GBP dikutip dengan cara yang menyoroti kekuatannya terhadap USD. Misalnya, kuotasi 1,2500 GBP/USD berarti 1,25 USD setara dengan satu pound.

Jenis pesanan pasar saham

Konvensi ini berakar pada era Kerajaan Inggris. Inggris memiliki ekonomi yang lebih besar daripada Amerika Serikat, sehingga tradisi tersebut tetap bertahan dari waktu ke waktu meskipun terjadi pergeseran kekuatan ekonomi. Keunggulan ekonomi Inggris terbentang dari akhir 1900-an hingga Perang Dunia I. Namun sejak saat itu, ekonomi USD dan AS telah melampauinya baik dalam nilai maupun ukuran.

Mengutip konvensi tidak mudah diubah. Hal ini terutama disebabkan oleh adopsi yang meluas dan keakraban konvensi yang ada dalam industri keuangan. Signifikansi historis dan tradisi lama yang terkait dengan konvensi kuotasi GBP/USD bertanggung jawab atas penggunaannya yang berkelanjutan, bahkan setelah ekonomi kedua negara berkembang.

Paritas Daya Beli (PPP)

Ada konsep ekonomi lain yang perlu Anda ketahui untuk memahami kekuatan pound.

Ide dasar di balik Paritas Daya Beli, atau Purchasing Power Parity (PPP), adalah bahwa nilai tukar harus menyamakan daya beli setiap mata uang di negara masing-masing. Dengan kata lain, katakanlah sekeranjang barang berharga 100 pound di Inggris dan nilai tukarnya adalah 1,2500 GBP/USD. Menurut PPP, biaya setara keranjang itu dalam dolar AS seharusnya 125 dolar.

Namun, penting untuk dicatat bahwa PPP adalah konstruksi teoretis. Dalam praktiknya, nilai tukar seringkali menyimpang dari tingkat PPP-nya. Sejauh mana suatu mata uang menyimpang dari PPP-nya dianggap sebagai ukuran kekuatan atau kelemahan relatifnya terhadap mata uang lain. Dan penyimpangan ini biasanya dikaitkan dengan kekuatan spekulatif.

Posisi dalam ekonomi global

Bahkan sebelum kejadian baru-baru ini, GBP belum terkalahkan. Perjalanan sejarah, termasuk peristiwa-peristiwa seperti Perang Dunia I, Perang Dunia II, dan pecahnya Kerajaan Inggris, berdampak besar pada posisinya. Peristiwa ini berdampak besar pada ekonomi Inggris dan mata uangnya, menyebabkan penurunan pengaruh pound.

Sementara itu, dolar muncul sebagai mata uang utama pertukaran dalam ekonomi global. Itu menjadi standar untuk menentukan harga berbagai komoditas, termasuk minyak, biji-bijian, dan logam. Penerimaan luas USD sebagai mata uang harga untuk komoditas semakin memperkuat perannya dalam perdagangan internasional.

Bagaimana cara berinvestasi 1.000 dolar

Selain itu, dolar juga memantapkan dirinya sebagai mata uang cadangan terkemuka di dunia. Saat ini menyumbang sekitar 60% atau lebih dari cadangan mata uang yang dipegang oleh negara lain. Dengan kata lain, banyak negara memegang dolar AS untuk memfasilitasi transaksi internasional dan memberikan stabilitas ekonomi mereka sendiri. Dan selama masa ketidakpastian atau pergolakan pasar (seperti penurunan pasar saham atau kekhawatiran geopolitik), dolar dipandang sebagai mata uang safe-haven.

Tetapi Anda juga tidak boleh mengabaikan GBP. Britania Raya tetap menjadi ekonomi global utama dengan beragam industri, termasuk keuangan, teknologi, dan sektor kreatif. London, khususnya, adalah salah satu pusat keuangan terkemuka dunia. Jadi, GBP tetap hadir dalam transaksi keuangan internasional dan masih berfungsi sebagai alat tukar untuk aktivitas perdagangan dan investasi. Hanya saja tidak menonjol seperti dulu.

Apa yang memengaruhi kurs harian GBP/USD

Berikut adalah faktor-faktor utama yang berperan penting dalam menentukan nilai relatif GBP dan USD:

  • Kebijakan moneter Bank of England – Bank sentral Inggris mempengaruhi nilai pound Inggris dengan meninjau suku bunga. Peninjauan dilakukan beberapa kali dalam setahun dan disesuaikan untuk mengatur perekonomian.
  • Kebijakan moneter Federal Reserve – Bank sentral Amerika Serikat, pada gilirannya, memengaruhi nilai dolar AS. Dengan menaikkan dan memotong suku bunga, mereka menstabilkan metrik ekonomi utama, termasuk lapangan kerja dan inflasi.
  • Tingkat inflasi – Ini mengacu pada kenaikan harga barang dan jasa dari waktu ke waktu. Inflasi yang tinggi dapat dikendalikan dengan menaikkan suku bunga, yang kemudian memperlambat perekonomian.
  • Data ketenagakerjaan – Statistik tingkat ketenagakerjaan di AS dan Inggris merupakan indikator penting kesehatan perekonomian secara keseluruhan. Mereka sering mempengaruhi kebijakan pemerintah dan keputusan bank sentral.
  • Produksi industri – Tingkat output di sektor manufaktur mengukur apakah ekonomi tumbuh atau menyusut, yaitu daya tarik mata uang.
  • Penjualan eceran – Ini mengacu pada pengeluaran konsumen. Ini digunakan untuk menilai kesejahteraan ekonomi secara keseluruhan dan membentuk sentimen pasar terhadap dolar dan pound.

Kesimpulan

Jadi, mengapa pound lebih mahal daripada dolar? Ekonomi Britania Raya yang kuat secara historis dan reputasinya untuk stabilitas dan kepercayaan berkontribusi pada nilai pound yang lebih tinggi. Namun, penting untuk menghindari membuat kesimpulan sederhana. Nilai tukar GBP/USD tidak boleh digunakan sebagai satu-satunya indikator untuk menentukan mata uang mana yang lebih kuat atau lebih lemah. Nyatanya, GBP telah kehilangan sebagian nilainya dalam beberapa tahun terakhir.

Keunggulan global dolar AS dan ekonomi yang kuat telah memberikan kontribusi yang signifikan terhadap depresiasi pound. Peristiwa ekonomi baru-baru ini dan kesenjangan suku bunga yang melebar semakin melemahkan pound. Selain itu, spekulasi dan perkembangan ekonomi makro dapat berdampak pada pasar mata uang dan berpotensi mengikis premi pound lebih jauh.

Pound Inggris telah menghadapi tantangan yang signifikan dalam mempertahankan posisi historisnya terhadap dolar AS. Sejauh ini, ini mempertahankan nilainya dan bahkan menunjukkan beberapa peningkatan, tetapi masa depan tetap tidak pasti.

Sumber:

GBP USD Historical Data, Investing.com

Purchasing power parities (PPP) – Conversion rates, OECD Data

Sterling is the best performing G-10 currency this year, CNBC

Why the British Pound Continues to Sink, The New York Times

Trading dengan profit hingga 90%
Coba sekarang
<span>Suka</span>
Bagikan
ARTIKEL TERKAIT
9 min
Modal fisik
9 min
Bagaimana cara berinvestasi dengan uang yang sedikit?
9 min
7 tren investasi teratas pada tahun 2022
9 min
Jenis-Jenis Investasi Emas : Yang Harus Anda Ketahui
9 min
Bagaimana cara berinvestasi di S&P 500
9 min
Apa cara terbaik untuk berinvestasi di reksa dana?

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka