Gig economy: Bagaimana platform digital mengubah lapangan kerja tradisional

Secara teknis, pengrajin dan perajin di Eropa abad pertengahan adalah pekerja pertunjukan. Sama halnya dengan penambang Gold Rush dan koboi Wild West. Maju cepat ke abad ke-21, dan pekerjaan pertunjukan telah mengalami evolusi yang transformatif. Saat ini, pekerjaan pertunjukan mencakup beragam industri dan pekerjaan, mulai dari pengemudi ride-sharing hingga penulis lepas dan seterusnya. Bagi para trader Binomo, selalu mengetahui perkembangan perekonomian adalah kuncinya! Dalam artikel ini, mari kita menelusuri masa lalu, masa kini, dan masa depan gig economy.

Mulai dari $10, hasilkan hingga $1000
Trading sekarang

Kapan gig economy dimulai?

Pertama, mari kita perjelas terminologinya.

Gig economy ditandai dengan pekerja lepas yang mengambil tugas atau tugas jangka pendek. Istilah ini diciptakan pada krisis keuangan tahun 2009 untuk menggambarkan pekerja yang memiliki banyak pekerjaan. Seiring waktu, sistem ini berkembang menjadi sistem pasar bebas di mana pekerja independen dipekerjakan untuk posisi sementara.

Dua perkembangan penting pada tahun 2008 dan 2009 berkontribusi terhadap pertumbuhan gig economy. Pertama, Airbnb didirikan dan memungkinkan orang untuk menyewakan properti mereka kepada wisatawan. Kedua, Uber memperkenalkan aplikasi ride-sharing yang inovatif (pada saat itu) yang menciptakan lapangan kerja bagi pengemudi dan menyediakan layanan transportasi baru. Platform berbagi perjalanan lainnya seperti Lyft dan Cabify segera menyusul.

Apa itu Metaverse dan bagaimana pengaruhnya terhadap dunia

Pada saat yang sama, situs web pekerja lepas terus berkembang dan menarik lebih banyak individu ke dalam gig economy. Tren ini terus mendapatkan momentum sepanjang tahun 2010-an, mengubah cara orang bekerja dan menjadikan gig economy sebagai landasan bagi perusahaan-perusahaan seperti DPD, Amazon, Upwork, Etsy, dan banyak lagi.

Tenaga kerja pertunjukan dan pendapat mereka tentang revolusi digital

Pekerja independen di gig economy berasal dari berbagai latar belakang – mulai dari profesional berpenghasilan tinggi hingga mereka yang berpenghasilan rendah, seperti supir pengiriman dan tuan rumah sewa jangka pendek. Banyak yang melakukan pekerjaan manggung di samping pekerjaan tetap, terutama pada saat-saat sibuk seperti hari libur.

Meskipun pekerja pertunjukan memiliki usia, pendidikan, dan pendapatan yang berbeda-beda, mereka cenderung lebih muda dan berpenghasilan lebih rendah. Sekitar setengah dari imigran adalah pekerja pertunjukan, menurut McKinsey.

Orang-orang memilih pekerjaan manggung karena berbagai alasan — beberapa karena kebutuhan untuk menunjang kebutuhan dasar mereka, yang semakin meningkat; yang lain tidak lagi melihatnya sebagai cara untuk mendapatkan uang tambahan, sehingga membuat pekerjaan pertunjukan menjadi lebih serius. Bagi sebagian orang, ini adalah tentang kesenangan, terutama bagi mereka yang berpenghasilan tinggi, sementara yang lain menghargai kebebasan yang ditawarkannya.

Yang mengejutkan, para pekerja gig sangat optimis terhadap peluang ekonomi mereka. Nilai mereka lebih tinggi dibandingkan pekerja tradisional dan rata-rata nasional pada Indeks Peluang Ekonomi McKinsey. Optimisme ini paling kuat di antara mereka yang menikmati dan menghargai fleksibilitas pekerjaan manggung.

Peran platform digital

Teknologi telah membuat pekerjaan jarak jauh menjadi lebih mudah, dengan berkembangnya platform berbagi tumpangan dan pesan-antar makanan dengan pesat, terutama dalam lima tahun terakhir. Platform ini menghubungkan sejumlah besar pekerja dengan calon pelanggan, dan alat kolaborasi jarak jauh memudahkan bekerja dengan pekerja lepas.

Trading dengan profit hingga 90%
Coba sekarang

Platform digital hadir dalam berbagai bentuk, contoh paling umum adalah memberikan informasi kepada pekerja dan menghubungkan mereka dari jarak jauh. Mereka tidak diketahui secara langsung menjamin hak-hak pekerja. Namun hal ini mengurangi kesenjangan informasi, memberdayakan pekerja untuk membuat pilihan yang tepat, dan mendorong dunia usaha untuk memperbaiki kondisi.

10 kiat-kiat keamanan kripto yang penting: praktik terbaik untuk melindungi dompet kripto

Tidak ada yang menyangkal bahwa platform online sangat penting dalam perekonomian ini, namun platform tersebut harus dirancang dengan hati-hati. Beberapa platform seperti UrbanClap di India dan Domestly di Afrika Selatan memprioritaskan kesejahteraan pekerja dengan memastikan upah minimum atau pendapatan yang konsisten. Namun, platform yang berorientasi pada keuntungan mungkin memprioritaskan keuntungan mereka sendiri dibandingkan kesejahteraan pekerja.

Untuk beradaptasi dengan platform ekonomi, institusi juga perlu melakukan perubahan. Beberapa orang berpendapat bahwa platform harus menghubungkan pekerja dengan serikat pekerja, memberikan informasi tentang hak-hak pekerja, dan memungkinkan pelaporan. Platform-platform ini dapat membantu memperbaiki kondisi di sektor-sektor yang kurang terorganisir dengan menyediakan data pasar tenaga kerja yang berharga. Seperti apa situasi saat ini? Oxford Internet Institute memperkirakan lebih dari 160 juta orang di seluruh dunia kini bekerja sebagai kontraktor independen melalui platform online. Namun, pekerjaan gig ini cenderung kurang mendapat perlindungan dari pekerjaan tradisional.

Uji kemampuan trading Anda!
Ikuti kuis mingguan kami dan dapatkan 100% pada deposit Anda
https://blog.binomo1.com/id/quiz/

Keamanan kerja dalam gig economy

Keamanan kerja di gig economy sedikit berbeda. Pekerja yang mencari pekerjaan melalui platform digital atau bahkan di tempat lain biasanya tidak memiliki tingkat keamanan kerja atau tunjangan seperti asuransi kesehatan, cuti berbayar, atau dana pensiun yang diperoleh dari pekerjaan tradisional. Meskipun demikian, gagasan tentang keamanan kerja telah berubah, sebagian karena adanya lockdown pada tahun 2020-2021. Pekerjaan tradisional, yang dahulu dianggap sangat aman, ternyata tidak seaman yang selama ini diyakini orang. Banyak dari mereka yang mengalami PHK dan cuti, sehingga mereka mempertanyakan apakah pekerjaan yang “aman” ini benar-benar stabil. Periode ini menyoroti perlunya fleksibilitas dan kendali atas karier seseorang, dan bagi sebagian orang, peringkatnya lebih tinggi daripada keamanan kerja.

Dalam lanskap yang terus berubah ini, waktu menjadi lebih berharga bagi para pekerja. Dalam pekerjaan pertunjukan, Anda dapat memilih apa yang Anda lakukan, sehingga memberi Anda kontrol lebih besar atas jadwal Anda. Mungkin keamanan kerja tidak bisa dinegosiasikan bagi Anda. Jika ya, Anda mungkin bertanya-tanya bagaimana cara melakukan transisi dari gig economy ke pekerjaan yang lebih tradisional. Tapi mari kita terus mengeksplorasi gig economy, kenapa tidak?

Pemerintahan dan regulasi

Mengapa Bitcoin yang muncul pada tahun 2009, baru meluncur naik pada tahun 2017

Keterlibatan pemerintah dalam melindungi pekerja pertunjukan bervariasi di seluruh dunia. Di AS dan Inggris, tanggung jawab biasanya berada pada pemberi kerja penuh waktu untuk memberikan tunjangan bagi pekerja, sedangkan model fleksibilitas di Skandinavia tentu saja mendukung kesejahteraan pekerja gig. Bagi negara-negara yang condong ke arah jaring pengaman kerja penuh waktu, pemerintah sedang menjajaki model pendanaan baru untuk perlindungan pekerja gig melalui kemitraan dengan sektor swasta.

Di India, lebih dari 290 juta orang telah mendaftar ke portal pemerintah online yang menyediakan kartu identitas, data biometrik, dan catatan keterampilan kepada pekerja pertunjukan. Pemerintah berencana untuk mulai menawarkan asuransi kesehatan dan kecelakaan yang didanai negara, serta mekanisme pengaduan, bagi pekerja pertunjukan. Di Australia, undang-undang baru-baru ini memastikan pekerja pertunjukan menerima upah minimum, tingkat penalti, dan tunjangan dana pensiun.

Jika memungkinkan, pastikan Anda menerima perlindungan dan manfaat yang ditawarkan pemerintah kepada pekerja pertunjukan.

Apa dampaknya bagi dunia usaha dan pekerja

Gig economy mempunyai dampak yang berbeda terhadap dunia usaha dan pekerja. Bagi pelaku bisnis, hal ini merupakan hal yang bagus karena mereka dapat menyewa kontraktor terampil di seluruh dunia tanpa mengkhawatirkan pelatihan atau tunjangan karyawan.

Namun, bagi para pekerja, hal ini bisa menjadi sebuah tantangan tersendiri. Seperti yang sudah Anda ketahui, para freelancer menikmati fleksibilitas dalam jam kerja dan lokasinya. Beberapa bahkan menghasilkan lebih banyak uang daripada karyawan tradisional. Namun, di sisi lain, peluang kerja penuh waktu mungkin semakin langka. Pekerja lepas juga menghadapi pajak yang lebih tinggi, tidak ada tunjangan pensiun atau kesehatan, dan tidak ada cuti berbayar.

Kelebihan ekonomi pertunjukan:

  • Fleksibilitas
  • Peluang global
  • Keahlian khusus
  • Potensi penghasilan lebih tinggi
  • Pengalaman kerja yang beragam

Kontra dari gig economy:

  • Ketidakamanan kerja
  • Tidak ada tunjangan karyawan –
  • Tanggung jawab keuangan
  • Meningkatnya persaingan
  • Pendapatan tidak merata

Masa depan pekerjaan

Beberapa orang percaya bahwa gig economy akan tetap ada dan akan terus berkembang pesat. Mereka berpendapat bahwa kemajuan teknologi global dan meningkatnya otomatisasi di berbagai industri akan mengubah keadaan sepenuhnya. Bahkan mungkin sampai pada titik menggantikan pasar tenaga kerja tradisional.

Namun, beberapa orang berpendapat bahwa fitur utama gig economy bukanlah teknologi melainkan permasalahan yang dihadapi oleh pekerja gig. Mereka menekankan bahwa pekerja seperti pegawai agensi, pengasuh yang dibayar rendah, dan dosen dengan kontrak yang tidak stabil menderita karena kurangnya hak dan perlindungan di tempat kerja.

Internet of things – apakah itu ancaman atau berkah?

Pertanyaan kuncinya adalah: bagaimana perusahaan dapat memperoleh manfaat dari fleksibilitas gig economy sekaligus memastikan kesejahteraan pekerjanya? Argumen yang umum adalah bahwa perusahaan harus mengakui peran mereka sebagai pemberi kerja dan memastikan keamanan kerja, upah yang adil, kondisi kerja yang baik, dan hak kerja yang sama seperti yang ditemukan di industri lain. Pemerintah juga berperan penting dalam menegakkan kebijakan-kebijakan ini bila diperlukan.

Ngomong-ngomong, jika Anda penasaran, dalam melakukan trading kadang-kadang bisa menunjukkan ciri-ciri gig economy, tapi ini tidak cocok untuk model kerja gig tradisional. Bagaimanapun, tetap mendapat informasi sangat penting untuk memaksimalkan pengalaman Binomo Anda. Ketika Anda memahami dinamika gig economy dan dampaknya terhadap perekonomian yang lebih luas, analisis Anda menjadi lebih komprehensif. Tetap penasaran!

Sumber:

The gig economy: an avenue for flexible working? University of Derby

Freelance, side hustles, and gigs: Many more Americans have become independent workers, McKinsey

The gig economy: the future of work or a step backwards? The University of Queensland 

Raih profit dalam 1 menit
Trading sekarang
<span>Suka</span>
Bagikan
ARTIKEL TERKAIT
8 min
Kecerdasan buatan di mana-mana: apa artinya bagi para trader
8 min
Apa itu blockchain?
8 min
Personalisasi di robo-advisor
8 min
Apa itu Bitcoin (BTC)?
8 min
5 alat teknologi alternatif yang akan meningkatkan keterampilan berdagang Anda
8 min
5 teknologi baru yang dapat mengubah hidup kita selamanya

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka