Dampak leverage pada trading: cara menggunakannya secara bertanggung jawab

Konsep leverage dan lever atau tuas sudah ada sejak ribuan tahun yang lalu. Orang Mesir kuno menggunakan tuas sederhana untuk memindahkan benda berat seperti balok batu saat membangun piramida besar mereka. Filosofi Yunani kuno Archimedes secara resmi menggambarkannya sekitar 250 SM. Lever atau tuas masih digunakan di derek dan ekskavator, dan trading with leverage adalah contoh lain bagaimana konsep ini terus relevan.

Jadi, mari luangkan waktu untuk mempelajari alat ini dan cara menggunakannya dengan bijak.

Mulai dari $10, hasilkan hingga $1000
Trading sekarang

Apa itu trading leverage ?

Trading leverage adalah teknik untuk trader memperbesar potensi keuntungan mereka dengan meminjam dana dari broker atau bursa. Pada dasarnya, ini memungkinkan trader untuk mengontrol posisi yang lebih besar di pasar daripada yang bisa mereka lakukan dengan dana mereka sendiri. Dana pinjaman bertindak sebagai jaminan, dan trader bertanggung jawab untuk membayar kembali pinjaman dengan bunga (jika berlaku).

Dengan trading leverage, Anda dapat memanfaatkan pergerakan harga di pasar tanpa harus memasukkan modal dalam jumlah besar. Tetapi karena pada dasarnya Anda memiliki lebih banyak dana untuk dikerjakan, Anda dapat menghasilkan pengembalian yang lebih besar dibandingkan dengan metode perdagangan konvensional (namun dengan risiko yang lebih besar). Jumlah leverage yang tersedia tergantung pada broker atau bursa. Ini bisa berkisar dari kelipatan kecil dari dana trader sendiri hingga seratus kali lipat dari jumlah itu.

Berapa banyak uang yang Anda butuhkan untuk perdagangan hari?

Salah satu pertimbangan penting adalah persyaratan. Pialang dan bursa biasanya meminta trader untuk mempertahankan jumlah minimum ekuitas di akun mereka (margin) untuk menggunakan trading leverage. Jika ekuitas turun di bawah level tertentu, mereka dapat melikuidasi posisi untuk mencegah kerugian lebih lanjut.

Berapa rasio leverage?

Rasio leverage adalah rasio modal Anda sendiri terhadap jumlah dana pinjaman. Beberapa broker menawarkan rasio leverage yang sangat besar hingga 500:1; beberapa membatasi leverage hingga 5:1 atau lebih rendah untuk instrumen atau jenis akun tertentu. Tetapi lebih baik tidak mengandalkan rasio leverage setinggi mungkin.

Katakanlah Anda memiliki $1.000 di akun trading Anda, dan Anda ingin membuka posisi dengan nilai $10.000. Pialang Anda menawarkan rasio leverage 10:1. Dalam hal ini, Anda dapat menggunakan $1.000 dari modal Anda sendiri dan meminjam $9.000 dari broker untuk melakukan perdagangan, yang secara signifikan akan meningkatkan nilai perdagangan Anda.

Bagaimana cara kerja trading tanpa leverage?

Trading tanpa leverage hanyalah trading “normal”. Ini mengacu pada perdagangan instrumen keuangan tanpa menggunakan dana pinjaman atau leverage sehingga Anda beroperasi dengan modal Anda sendiri untuk membuka posisi di pasar.

Trading dengan profit hingga 90%
Coba sekarang

Dalam hal ini, ada batasan alami untuk ukuran posisi Anda — jumlah modal yang Anda miliki menentukan ukuran maksimum perdagangan. Misalnya, Anda ingin membeli 10 saham dengan harga $10 per saham, yang akan dikenakan biaya total $100. Jika harga saham kemudian meningkat sebesar 10%, nilai perdagangan Anda akan meningkat sebesar $10, menghasilkan total saldo akun sebesar $110. Jika harga turun 10%, Anda akan kehilangan $10.

Trading tanpa leverage adalah opsi yang lebih aman bagi trader yang tidak ingin mengambil risiko mengalami kerugian yang signifikan. Jika Anda mengikuti ukuran posisi yang optimal, kecil kemungkinan semua posisi Anda akan dilikuidasi sepenuhnya karena fluktuasi pasar. Tetapi posisi yang lebih kecil sama dengan potensi pengembalian yang lebih kecil.

5 postur duduk terbaik untuk para pedagang
Banyak pedagang yang kurang memperhatikan postur duduknya, sehingga berdampak negatif pada kesehatan. Mari kita lihat!
Baca selengkapnya

Bagaimana cara kerja trading dengan leverage?

Untuk memulai trading dengan leverage, Anda harus membuka akun margin dengan broker yang menawarkannya. Pialang biasanya meminta Anda untuk menyetor jumlah margin awal, yang merupakan persentase dari total nilai perdagangan. Jumlahnya tergantung pada aset yang Anda perdagangkan dan rasio leverage yang Anda pilih.

Apa itu hedging di pasar saham?

Setelah Anda membuka akun margin dan melakukan deposit, Anda dapat menggunakan dana tersebut untuk memasuki perdagangan. Pialang akan memberi Anda akses ke platform perdagangan tempat Anda dapat membeli dan menjual aset dengan leverage. Anda akan dapat melihat total eksposur, margin yang digunakan, dan potensi untung atau rugi secara real time.

Sekarang, katakanlah Anda memutuskan untuk menggunakan rasio leverage 1:10. Anda dapat membuka posisi senilai $1.000 dengan meletakkan hanya $100 sebagai jaminan. Jika harga saham naik 10%, pengembalian Anda akan menjadi $100, dan total saldo akun Anda akan menjadi $200. Namun, jika harga turun 10%, maka Anda akan kehilangan $100.

Proses trading leverage

Berikut adalah bagaimana trading dengan leverage pada pasangan mata uang EUR/USD dapat berkembang:

  1. Pilih aset dasar. Katakanlah Anda ingin memperdagangkan EUR/USD.
  2. Tentukan ukuran posisi Anda. Anda memutuskan untuk memasukkan ukuran posisi 100.000 unit, yang setara dengan satu lot standar.
  3. Pilih rasio leverage. Pialang Anda menawarkan rasio leverage 50:1 untuk pasangan mata uang EUR/USD, jadi Anda memutuskan untuk mengakses ukuran posisi 50 kali lebih besar dari margin awal Anda.
  4. Setor margin Anda. Jika ada margin 2%, Anda harus menyetor $2.000.
  5. Pinjam dana. Pialang Anda akan memberikan sisa 98% dari nilai perdagangan, yaitu $98.000.
  6. Pantau posisi Anda. Keuntungan atau kerugian apa pun pada perdagangan Anda akan dihitung pada ukuran posisi penuh sebesar $100.000, bukan hanya jumlah margin Anda.

Keuntungan dan kerugian dari trading leverage

Keuntungan:

  • Peningkatan daya beli – Dengan leverage, trader dapat mengakses lebih banyak dana daripada yang mereka miliki di akun mereka. Akibatnya, mereka dapat mengambil posisi yang lebih besar daripada yang dapat mereka lakukan dengan dana mereka sendiri.
  • Potensi pengembalian yang lebih tinggi – Leverage berpotensi mengubah hasil kecil menjadi pencapaian besar, seperti efek pengganda pada pengembalian.
  • Diversifikasi – Ini memungkinkan trader untuk mengambil banyak posisi di pasar dan instrumen yang berbeda, yang membantu mereka menyebarkan risikonya.

Kekurangan:

  • Risiko yang meningkat – Sama seperti leverage yang berpotensi menghasilkan imbalan yang lebih tinggi, hal yang sama juga berlaku untuk risiko yang lebih tinggi. Jika pasar berlawanan dengan Anda, menggunakan leverage akan menempatkan Anda di air panas.
  • Berhenti – Ini adalah penutupan otomatis posisi leverage ketika saldo akun Anda turun di bawah level tertentu (ditetapkan oleh broker Anda).
  • Biaya dan bunga – Seperti pinjaman lainnya, leverage disertai dengan biaya. Biaya ini dapat bertambah dengan cepat dan dapat memakan keuntungan atau bahkan mengubah perdagangan yang menguntungkan menjadi kerugian.

Perlu disebutkan bahwa alat ini lebih populer di kalangan trader berpengalaman daripada pemula. Bukan berarti pemula tidak bisa menggunakan leverage trading. Tetapi trading dengan leverage membutuhkan pemahaman yang baik tentang dinamika pasar dan strategi trading. Kerugian dapat bertambah dengan cepat jika perdagangan bertentangan dengan harapan trader, dan tidak semua orang siap untuk menanganinya.

Pada akhirnya, ini bisa bermanfaat; Anda hanya perlu mendekatinya dengan hati-hati.

Kesimpulan

“Trading menggunakan leverage seperti mengendarai mobil dengan mesin turbocharged. Jika Anda tahu cara menanganinya, itu dapat membawa Anda ke tujuan lebih cepat. Tapi jika tidak, itu bisa menghancurkanmu.”

– Michael Marcus, trader dan penulis

Leverage bisa sangat berbahaya bagi pemula, yang mungkin tertarik untuk mengambil risiko lebih tinggi daripada yang mampu mereka tanggung. Oleh karena itu, sangat penting untuk mempelajari cara mengelola risiko yang menyertainya.

Hitung jumlah leverage yang sesuai untuk ukuran akun dan toleransi risiko Anda, gabungkan teknik manajemen risiko (seperti stop loss dan ukuran posisi), sesuaikan berdasarkan kondisi pasar dan performa trading Anda, dan pertahankan disiplin. Ingatlah untuk menjaga kepala Anda tetap dingin!

Sumber:

What Is Leverage Trading? The Balance

Leveraged Investing Strategies – Know the Risks Before Using These Advanced Investment Tools, SEC

Raih profit dalam 1 menit
Trading sekarang
<span>Suka</span>
Bagikan
ARTIKEL TERKAIT
7 min
Trading dengan disiplin: cara agar tetap pada rencana manajemen risiko untuk keuntungan jangka panjang
7 min
Risiko: apa artinya dalam trading, bagaimana mengukur dan mengelolanya
7 min
Cara belajar untuk menghasilkan uang di bursa saham
7 min
Saham NFT teratas untuk diamati tahun 2022
7 min
Panduan matematika mudah untuk trader
7 min
Cara membeli saham secara online di India

Membuka halaman ini di aplikasi lain?

Batal Buka